ITS Bimbing ITERA Dalam pengembangan Bidang Kemaritiman

Surabaya (wartasas.com) – Menciptakan sinergi yang lebih baik dibidang pendidikan khususnya dibidang pengembangan kemaritiman, Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya menjalin kerjasama dengan Institut Teknologi Sumatera (ITERA).

Penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) tentang kerjasama pembinaan dan pengembangan institusi oleh rektor kedua institusi, pada Jumat, 25 Mei 2018, di Gedung Rektorat ITS, bermaksud diminta untuk membimbing ITERA dalam mengembangkan bidang kemaritimian.

Rektor ITERA Prof Ir Ofyar Z Tamin MSc Eng PhD mengatakan, bahwa, prospek Sumatera di bidang maritim sangatlah tinggi. Dalam perkembangannya nanti, ITERA akan mencoba memfokuskan pada ilmu kemaritiman dan akan membuat prodi-prodi di bidang maritim.

“Kami melihat ITS sangat maju dan piawai di bidang maritim, khususnya teknik perkapalan, karena itu untuk pengembangan ITERA kami mengacu pada ITS,” ucap Prof. Ofyar usai melakukan MoU bersama ITS, Jumat, (25/05/18).

Menurut Prof Ofyar, sebagai perguruan tinggi bidang teknologi yang baru disahkan tahun 2012 oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) RI saat itu yang saat ini juga sebagai ketua Majelis Wali Amanat (MWA) ITS yaitu Prof Dr Ir Mohammad Nuh DEA, ITERA masih butuh pengembangan di berbagai bidang. Pada penandatanganan MoU ini pun, Prof Mohammad Nuh turut hadir.

“Kami sangat berterima kasih kedatangan kami disambut baik, saat itu Pak Nuh (Prof Mohammad Nuh, red) menyampaikan bahwa ITERA harus bekerja cepat dalam hal kuantitas dan kualitas, oleh karena itu kami mengadakan MoU ini dengan ITS sebagai kakak kami perguruan tinggi di bidang teknologi,” terang Prof Ofyar.

Ditempat yang sama, Rektor ITS Prof Ir Joni Hermana MSc ES PhD juga mengatakan, ITS yang juga menjadi orang tua asuh dari Institut Teknologi Kalimantan (ITK) juga memiliki tanggungjawab kepada ITERA ‘saudara kembar’ dari ITK.

“Pasalnya, kedua institut ini didirikan dalam kurun waktu bersamaan. Saya sangat senang adanya kerjasama seperti ini, karena belajar yang baik adalah dengan mengajarkannya,” ungkap Joni.

Pria asal Bandung ini juga menambahkan, pihaknya akan memfasilitasi penuh kerjasama di bidang kemaritiman ini. Tidak menutup kemungkinan jika diperlukan kerjasama dalam bidang lain, ITS akan sangat terbuka untuk menerimanya.

“Kami dengan senang hati memfasilitasi kerjasama ini, apalagi ini bulan Ramadan yang penuh berkah,” tutur Guru Besar Teknik Lingkungan ini.

Perjanjian antara ITERA dengan ITS ini akan berlangsung selama lima tahun ke depan. Dalam prosesnya nanti, ITERA juga akan mengirim sejumlah dosen mudanya untuk melanjutkan studi doktoralnya di ITS.

“Kami memiliki sekitar 250 dosen muda, rencananya sebagai tahap awal ada 5-10 dosen muda akan kami kirim untuk melanjutkan S3 di bidang perkapalan di ITS,” pungkas Prof. Ofyar . (Tls)